Tolak Tambang Emas, Warga di Banyuwangi Nyaris Bentrok dengan Polisi

Tolak Tambang Emas, Warga di Banyuwangi Nyaris Bentrok dengan Polisi


WANHEARTNEWS.COM - Aksi penolakan tambang emas muncul lagi di Banyuwangi. Akibat aksi ini, warga nyaris bentrok dengan aparat kepolisian. Peristiwa ini terjadi ketika polisi mengawal tim peneliti dari investor tambang emas PT Merdeka Copper Gold yang akan masuk ke wilayah Gunung Salakan, Dusun Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, Sabtu (26/8). 

Situasi memanas ketika warga berkumpul di pertigaan Kampung Rowojambe, Dusun Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran. 

Mereka langsung menghadang rombongan yang dikawal Polsek Pesanggaran. Mereka langsung merangsek, memprotes kedatangan rombongan yang diangkut sejumlah mobil.  

Versi warga, penolakan tambang emas ini bukan tanpa alasan. Mereka khawatir, penambangan berdampak pada kehidupan warga. Apalagi, lokasi rencana penambangan ini berdekatan dengan perkampungan. "Penolakan ini harga mati. Tidak ada tawaran lagi. Ini tanah kami," kata Mat, salah satu warga.  

 Warga juga mempertanyakan kelayakan pertambangan ini yang berdekatan dengan perkampungan. "Rencana tambang ini hanya beberapa meter dari pantai, lalu dekat dengan perkampungan," protesnya. 

 Ketakutan warga adalah ancaman lingkungan. Lalu, muncul konflik antar warga karena pro kontra pertambangan.


Sumber: tvOne
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close