Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana, 6 Fakta Istri Ferdy Sambo Jadi Tersangka Kematian Brigadir J

Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana, 6 Fakta Istri Ferdy Sambo Jadi Tersangka Kematian Brigadir J


WANHEARTNEWS.COM -

WANHEARTNEWS.COM - Berikut fakta terkait istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi yang ditetapkan sebagai tersangka kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J pada Jumat (19/8/2022) siang.

Sempat mengaku sebagai korban, Tim Khusus Polri akhirnya menetapkan Putri Candrawathi sebagai tersangka baru dalam kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J.

Berikut sejumlah fakta Putri Candrawathi sebagai tersangka. Mulai dari pasal yang menjerat hingga kuasa hukumnya yang mengaku 'kena prank'.

1. Pasal yang Menjerat

Baca Juga:Dari Pengacara Anas Urbaningrum hingga Jadi Kuasa Hukum Putri Candrawathi, Patra M Zen: Bukan Malu Lagi Ini

Dalam kasus ini, Putri Candrawathi dijerat dengan Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana dan terancam hukuman mati atau pidana maksimal 20 tahun penjara.

"Saudari PC kami jerat dengan Pasal 340 Subsider 338 Juncto Pasal 54 Juncto Pasal 56 KUHP," kata Direktur Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri Brigjen Pol Andi Rian Djajadi di Bareskrim Polri, Jumat (19/8).

2. Belum Ditahan karena Sakit

Putri Candrawathi seharusnya kembali dijadwalkan menjalani pemeriksaan oleh penyidik kemarin, Jumat (19/8/2022). Namun pemeriksaan itu tertunda lantaran Putri dinyatakan sakit dan perlu istirahat selama 7 hari.

3. Ayah Brigadir J Tidak Tega PC Jadi Tersangka

Baca Juga:Ini Peran Enam Perwira Polisi yang Diduga Kuat Halangi Halangi Penyidikan Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir J

Ayah Brigadir J, Samuel Hutabarat tidak tega saat istri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi ditetapkan sebagai tersangka. Hal tersebut diungkapkan Samuel saat bertemu kuasa hukumnya Kamaruddin di Jambi.

“Semalam saya kan ke Jambi, saya bilang Ibu Putri segera tersangka besok (hari ini). Sebetulnya kalau (Samuel) bapaknya almarhum sayang sama ibu Putri,” kata Kamaruddin dikutip dari Suara.com, Jumat (19/8).

Menurut Kamaruddin, Samuel menceritakan tentang kebaikan Putri yang didengarnya dari mendiang sang anak, Brigadir J. Keluarga Brigadir J juga sempat berbeda pendapat. Ada pihak yang mendukung penetapan tersangka dan ada pula sebaliknya.

4. Komentar Komnas HAM dan Komnas Perempuan

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) dan Komnas Perempuan menegaskan akan tetap melakukan pemeriksaan terhadap Putri Candrawathi sebagai tersangka.

Komisioner Komnas Perempuan Siti Aminah Tardi mengatakan untuk melakukan pemeriksaan terhadap Putri, Komnas Perempuan dan Komnas HAM tengah berkoordinasi untuk menentukan jadwalnya.

Di sisi lain, pernyataan itu bertolak belakang dengan Ketua Komisioner Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik. Saat dihubungi wartawan, Taufan mengatakan, lembaganya membuka peluang untuk tidak lagi memeriksa istri Ferdy Sambo.

Ia mengatakan menghormati proses yang dilakukan Timsus Polri. Taufan kemudian menyatakan tidak mungkin lagi menunggu Putri untuk diperiksa. Sebab laporannya sudah akan disampaikan ke Polri, DPR, hingga Presiden Joko Widodo.

Terbaru, Komnas HAM juga meminta Putri Candrawathi untuk berbicara terbuka dan jujur. Perminataan ini dilayangkan langsung oleh Komisioner Komnas HAM Sandrayati Moniaga.

Menurutnya, status Putri Candrawathi yang kini sudah ditetapkan sebagai tersangka jangan ada yang ditutupi lagi terkait peristiwa pembunuhan Brigadir J tersebut.

5. Alat Bukti Ditetapkannya Putri sebagai Tersangka

Dirtipidum Bareskrim Polri, Brigjen Andi Rian dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jumat (19/8/2022), menyampaikan penyidik setidaknya punya dua alat bukti untuk menetapkan Putri Candrawathi sebagai tersangka.

Dua alat bukti itu, kata Andi, yang pertama adalah keterangan saksi dan bukti elektronik CCTV yang berada di Jl Saguling dan di dekat lokasi pembunuhan Brigadir J di Duren Tiga.

DVR pos satpam itulah yang menjadi bagian barang bukti tidak langsung, di mana menjadi petunjuk bahwa Putri Candrawathi ada di lokasi sejak di Saguling sampai di Duren Tiga.

6. Pengacara Putri Mengaku Ikut Kena Prank

Patra M Zen selaku pengacara Putri Candrawathi, istri Irjen Ferdy Sambo blak-blakan mengungkap kondisi kliennya saat ia mendampingi proses hukum terkait kasus Brigadir J.

Patra mengungkap dirinya tak pernah mendengar kesaksian langsung dari Putri. Ia menyebut dirinya 'kena prank' terkait kasus dugaan pelecehan seksual terhadap Putri yang sempat dituduhkan ke mendiang Brigadir J.

Hal ini karena diberikan informasi palsu terkait kasus dugaan pelecehan seksual. Patra merasa dibohongi lantaran tidak ada tindakan pelecehan seksual yang terjadi di Duren Tiga saat insiden penembakan Brigadir J.

Sumber: suara
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close