Profil Idham Azis, Eks Kapolri yang Diduga Ada Kaitannya dengan Rumah Ferdy Sambo di Magelang

Profil Idham Azis, Eks Kapolri yang Diduga Ada Kaitannya dengan Rumah Ferdy Sambo di Magelang


WANHEARTNEWS.COM - Profil Idham Azis mendadak dicari banyak orang, usai namanya mencuat dalam kasus pembunuhan Brigadir J oleh mantan Kadiv Propam Polri, Ferdy Sambo. 

Diketahui, Idham Azis merupakan mantan Kapolri yang disebut-sebut ada kaitannya dengan rumah pribadi milik Ferdy Sambo di Magelang.

Pada proses penyidikan kasus pembunuhan berencana yang membuat Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat tewas di rumah dinas eks Irjen Pol Ferdy Sambo pada 8 Juli 2022 lalu, nama Idham Azis masuk dalam list penyidikan kasus tersebut.

Dalam proses penyidikan, nama Idham Azis ikut terseret, berkaitan dengan status kepemilikan rumah pribadi Ferdy Sambo di Residence Cempaka, Sarangan, Magelang, Jawa Tengah.

Diketahui, rumah tersebut merupakan salah satu tempat yang didatangi Ferdy Sambo dan Brigadir J sebelum kasus pembunuhan terjadi.

Adapun rumah Irjen Ferdy Sambo di Magelang, diduga sebelumnya milik eks Kapolri, Idham Azis.

Lantas, siapakah Idham Azis?

Kamu dapat menyimak informasi lengkap profil Idham Azis yang dirangkum dari berbagai sumber di bawah ini.

Profil Idham Azis

Idham Azis merupakan Perwira Tinggi Polri yang menjabat sebagai Kapolri tertua sepanjang sejarah institusi Polri.

Ia dilantik dan menjabat sejak bulan November 2019 hingga Januari 2021.

Ketika itu, dirinya menggantikan Kapolri Tito Karnavian.

Dirinya lahir pada tanggal 30 Januari 1963 silam di Kendari, Sulawesi Tenggara.

Adapun usianya kini tengah menginjak 59 tahun.

Idham Azis lahir dari pasangan Abdul Azis Halik dan Tuti Pertiwi.

Sosok Idham Azis bukanlah orang baru di jajaran kepolisian Indonesia. 

Lulusan Akademi Polisi 1988 itu menguasai bidang reserse.

Ia memiliki karier gemilang dan kerap menorehkan prestasi di kepolisian.

Bersama Tito Karnavian, Idham Azis berhasil menangani berbagai kasus, khususnya soal terorisme.

Salah satunya ketika ia berhasil melumpuhkan dalang kasus terorisme Bom Bali, Dr Azahari pada November 2005.

Saat itu, Idham Azis menjabat sebagai Kepala Unit Riksa Subden Investigasi Densus Polri.

Latar Belakang Pendidikan 

Idham Azis mulai menempuh pendidikan di SD Kampung Solo pada tahun 1976.

Setelah lulus SD, ia melanjutkan pendidikan di SMP 2 Kendari pada tahun 1979.

Kemudian, setelah lulus, ia lanjut di SMA 1 Kendari pada tahun 1982.

Tak berhenti sampai disitu, Idham Azis memiliki kemauan untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi.

Setelah lulus SMA, ia mencoba seleksi tes kepolisian. 

Namun, ternyata keberuntungan belum berpihak padanya.

Ia dinyatakan gagal dalam seleksi tes masuk Akabri Kepolisian yang sekarang dikenal dengan nama AKPOL.

Setelah mendapati kegagalan yang diterimanya, Idham Azis memutuskan untuk masuk perguruan tinggi.

Ia akhirnya mengenyam pendidikan di Fakultas Pertanian Universitas Halu Oleo.

Tidak menyerah begitu saja, di tahun berikutnya, Idham Azis berusaha untuk mengikuti tes AKPOL kembali namun kembali gagal.

Hingga pada tahun 1988, akhirnya ia diterima menjadi anggota AKPOL A.

Pernikahan

Idham Azis diketahui telah menikah dengan seorang perempuan cantik bernama Fitri Handari.

Memiliki usia jauh lebih muda, tak membuat pasangan ini meragukan kekuatan cinta mereka. 

Dari pernikahan tersebut, keduanya dikaruniai empat orang anak.

Mereka adalah Ilham Urane Azis, Irfan Urane Azis, Firda Athira Azis, dan Pandu Urane Azis.

Sepak Terjang Idham Azis di Kepolisian

Idham Azis mengawali karirnya menjadi Perwira Samapta Kepolisian Resor Bandung pada tahun 1988.

Kemudian, ia dipindahtugaskan menjadi Kepala Urusan Bina Operasi Lalu Lintas Kepolisian Resor Bandung pada tahun 1989.

Pada tahun 2008, Idham Azis berpindah tugas ke Jakarta Barat menjadi Kepala Kepolisian Resor Metro.

Pada tahun 2010, ia juga pernah Wakil Kepala Densus 88/Anti-Teror Polri.

Kemudian, ia menjadi Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya pada tahun 2017 dan menjadi Kepala Badan Reserse Kriminal Polri di tahun 2019.

Selain dikenal andal dalam menangani kasus terorisme, Idham Azis juga pernah diminta oleh Tito Karnavian untuk menjadi wakilnya saat menyelidiki kasus mutilasi tiga siswi SMA Kristen di Poso, Sulawesi Tengah.

Berkat kinerja luar biasa yang dilakukan oleh Idham Azis, ia akhirnya diangkat menjadi Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) pada tahun 2019 oleh Presiden Joko Widodo.

Kini, ia telah menjadi seorang purnawirawan Polri sejak Januari 2021 silam.

Jabatan Kapolri pun telah berpindah tangan, yang kini diemban oleh Listyo Sigit Prabowo sejak dilantik pada 27 Januari 2021. 

Itu dia profil dari Idham Azis, mantan Kapolri yang namanya ikut terseret dalam pusaran kasus pembunuhan Brigadir J di rumah dinas mantan Kadiv Propam Polri, Ferdy Sambo.

Sumber: disway
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close