Reputasi Polri Turun akibat Kasus Brigadir J, Wapres Dorong Pembersihan Internal

Reputasi Polri Turun akibat Kasus Brigadir J, Wapres Dorong Pembersihan Internal


WANHEARTNEWS.COM - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mendorong Polri untuk melakukan 'bersih-bersih' di internal institusi tersebut demi meningkatkan reputasi Polri di mata publik.

Hal ini disampaikan Ma'ruf merespons pernyataan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowi yang menyebut kepercayaan publik terhadap Polri turun usai mencuatnya kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

"Saya kira harus ada langkah langkah yang lebih tegas di dalam rangka pembersihan ke dalam, penertiban ke dalam," kata Ma'ruf di kawasan Sudirman, Jakarta, Senin (22/8/2022).

Akan tetapi, Ma'ruf menekankan, pembersihan di internal Polri saja tidak cukup, tetapi harus diikuti dengan ketegasan Polri dalam penindakan kejahatan lain, misalnya judi online.

Secara khusus, ia mendukung sikap Sigit yang memerintahkan jajaran Polri untuk memberantas judi online karena telah menimbulkan banyak korban.

"Ini mesti diberantas tuntas, saya mendukung langkah Polri supaya cepat diberantas," kata Ma'ruf.

Ia meyakini, Polri melakukan pembersihan di internal serta menindak tegas kejahatan, reputasi Korps Bhayangkara di mata publik akan kembali meningkat.

"Dengan langkah-langkah seperti itu saya kira nanti reputasi Polri akan kembali lagi," ujar dia.

Diberitakan sebelumnya, Sigit meminta kepada seluruh jajarannya untuk meraih kembali kepercayaan publik terhadap Polri yang menurun karena kasus pembunuhan Brigadir J oleh Irjen Ferdy Sambo.

Sigit mengatakan, kasus dugaan pembunuhan berencana tersebut menjadi pertaruhan bagi Polri.

"Ini menjadi pertaruhan kita bersama. Oleh karena itu, hal ini yang tentunya menjadi catatan penting dan saya minta untuk betul-betul bisa ditindaklanjuti," ujar Sigit dalam keterangannya, Kamis (18/8/2022) malam.

Sigit menyebut, sejak Desember 2021 hingga Juli 2022, tingkat kepercayaan publik terhadap Polri meningkat.

Akan tetapi, sejak ada insiden pembunuhan yang melibatkan seorang jenderal bintang dua Polri, tren positif soal kepercayaan publik tersebut langsung turun.

"Ini adalah pertaruhan institusi Polri, pertaruhan marwah kita sehingga harapan kita angka 78 itu minimal sama atau naik. Semua kita buka sesuai fakta, ungkap kebenaran apa adanya, jadi itu yang menjadi pegangan kita," tuturnya.

Sumber: kompas
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close