Tolak BBM Bersubsidi Naik, Ribuan Pedagang Warteg Ancam Kepung Istana

Tolak BBM Bersubsidi Naik, Ribuan Pedagang Warteg Ancam Kepung Istana


WANHEARTNEWS.COM - Ribuan pengusaha warteg yang tergabung dalam Himpunan Pedagang Warteg Indonesia (HiPWIn) menyatakan menolak rencana kenaikan BBM bersubsidi. Mereka mengancam akan berdemo ke Istana Merdeka Jakarta jika pemerintah tetap menaikkan harga Pertalite dan Solar.

"Himpunan Pedagang Warteg akan Kepung istana untuk menyampaikan aspirasi penolakan ini," ujar Ketua Umum HiPWIn Rojikin Manggala, Rabu 31 Agustus 2022. 

HiPWIn, yang beranggotakan 20 ribu pedagang warteg, secara tegas menolak  rencana pemerintah menaikan harga BBM jenis pertalite dan solar. Kenaikan harga BBM akan memperburuk pertumbuhan ekonomi di berbagai sektor.

"Daya beli masyarakat akan berkurang, dan risiko kebutuhan belanja akan membengkak," kata Rojikin. 

Pada usaha warung makan seperti warteg, kenaikan BBM bersubsidi akan memberikan efek domino. "Berdampak pada biaya distribusi rantai pasok pasti akan naik, dan secara otomatis harga bahan pokok akan mengikuti, ini yang kami khawatirkan," ujarnya. 

Keterpurukan ekonomi para pedagang karena pandemi yang berlangsung dalam tiga tahun terakhir ini belum pulih 100 persen, ekonomi rakyat masih banyak yang susah. "Dari pedagang warteg,  saat pandemi penurunan omzet sampai 80 persen dan sekarang baru beranjak naik sampai 70 persen," kata pemilik 7 warteg ini. 

Jika harga BBM bersubdisi dinaikan, kata Rojikin, niat pemerintah dalam upaya pemulihan ekonomi nasional hasilnya akan berbalik. "Kami meminta pemerintah mengkaji lagi  rencana kenaikan harga BBM jenis pertalit dan solar." 

Harga BBM belum naik saja, pedagang warteg sudah dihadapkan dengan tingginya harga kebutuhan pokok seperti telur, cabe, minyak goreng. "Saat ini daya beli masyarakat mulai naik kembali sejak pandemi. Tetapi  sayangnya, hal ini tidak dibarengi dengan stabilitas harga bahan pokok," ujar dia. 

Untuk itu HipWin mendesak pemerintah untuk menstabilkan harga kebutuhan pokok tersebut. Pemerintah bisa menghubungkan atau memfasilitasi petani langsung dengan pedagang. "Ini untuk memutus rantai distribusi pasokan bahan baku. Karena semakin panjang rantai distribusi harga semakin tinggi," kata Rojikin. 

Saat ini, kata dia, pedagang warteg masih berada di posisi paling belakang dalam rantai distribusi. Rantai distribusi yang panjang meliputi petani ke pengepul, pasar induk, pasar tradisional dan baru ke pedagang makanan. "Kami pun saat ini melakukan upaya bekerja sama dengan petani langsung atau produsen utama," kata Rojikin. 

Sumber: tempo
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close