WAduh.. China Curi Keuntungan dari Jualan Senjata ke Timur Tengah

WAduh.. China Curi Keuntungan dari Jualan Senjata ke Timur Tengah


WANHEARTNEWS.COM - China dilaporkan telah menjadi salah satu pemasok terbesar senjata ke negara-negara Timur Tengah saat kebutuhan untuk mengatasi ancaman semakin meningkat.

Sayangnya, di saat bersamaan, Beijing tidak melakukan tindakan apa pun untuk mencegah teknologinya masuk ke tangan agen regional Teheran.





Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Timur Dekat, Barbara Leaf, mengatakan  China telah memasok kendaraan bersenjata tak berawak (UAV) yang digunakan oleh milisi proksi Iran dalam beberapa tahun terakhir.
“UAV yang digunakan oleh proksi (Iran) adalah buatan China," kata Leaf selama pertemuan dengan Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada 4 Agustus lalu, menambahkan bahwa tidak ada tindakan untuk membatasi aliran senjata itu.

Selama ini Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) dikatakan memperoleh drone dari China dan mengirimkannya ke selusin proxy yang tersebar di Irak, Suriah, Lebanon, dan Yaman.

Drone, terutama yang dipasok oleh China, telah menjadi andalan di gudang senjata organisasi teror yang didukung Iran.

Pada 2019, Houthi yang didukung Iran di Yaman mengerahkan drone untuk menyerang lokasi produksi minyak Saudi. Dua tahun kemudian, drone Houthi menargetkan kapal minyak milik Jepang dan dikelola oleh Israel di dekat Oman.

Kemudian pada Agustus 2022, teroris yang didukung oleh Iran melakukan serangan pesawat tak berawak ke pos-pos militer AS di tenggara Suriah.

Selain perangkat keras, Beijing juga disebut menyediakan navigasi satelit modern dan teknologi komunikasi ke Iran untuk meningkatkan kinerja drone. Sistem navigasi satelit BeiDou China, yang bersaing dengan Sistem GPS AS adalah dasar dari sistem navigasi drone.

Hanya Iran dan Pakistan yang memiliki akses ke transmisi kelas militer BeiDou, yang mengungguli transmisi setara yang dapat diakses secara komersial.

Pada Oktober 2015, Iran Electronics Industries, sebuah perusahaan milik negara dari Kementerian Pertahanan, menandatangani kesepakatan dengan China untuk mendapatkan akses ke BeiDou.

Hubungan China-Iran telah berkembang secara signifikan di tahun-tahun berikutnya, terutama pada Maret 2021, ketika kedua negara menyetujui “Kemitraan Strategis Komprehensif” selama 25 tahun.

China dengan cerdik memanfaatkan ketegangan antara Arab Saudi dan Iran dengan memasok kedua negara dengan kendaraan udara tak berawak (UAV).

Khawatir akan perang Iran, Arab Saudi menandatangani kontrak dengan China pada bulan Maret untuk membangun pabrik drone untuk membuat UAV di dalam negeri. Transaksi tersebut ditandatangani oleh perusahaan pertahanan milik negara dari kedua belah pihak, Saudi Advanced Communications and Electronics Systems Co. dan China Electronics Technology Group.

Riyadh telah membeli drone China sejak 2014, ketika memesan drone mata-mata dan penyerang Wing Loong II dan CH-4. Versi presisi ini adalah duplikat dari drone Amerika, dan keduanya dapat membawa dua rudal udara-ke-permukaan sebagai muatan.

Sebelum 2016, China tidak dianggap sebagai pengekspor senjata yang signifikan ke Timur Tengah. Namun, hari ini, China menemukan konsumen yang bersedia di seluruh wilayah.

"Orang-orang China telah mendapatkan lebih dari sekadar kaki mereka di pintu, justru karena monopoli virtual mereka pada teknologi drone, dan mereka telah menyebarkannya secara liar ke seluruh area," kata Leaf.

Riyadh telah membeli drone China sejak 2014, ketika memesan drone mata-mata dan penyerang Wing Loong II dan CH-4. Versi presisi ini adalah duplikat dari drone Amerika, dan keduanya dapat membawa dua rudal udara-ke-permukaan sebagai muatan.

Sumber: RMOL
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close