Gawat! Serangan Siber pada Fasilitas Kesehatan Kini Makin Sering, Muncul Peringatan dari FBI

Gawat! Serangan Siber pada Fasilitas Kesehatan Kini Makin Sering, Muncul Peringatan dari FBI


WANHEARTNEWS.COM - Alarm tanda bahaya terhadap keamanan siber kini telah berdering semakin keras di industri perawatan kesehatan bulan ini. FBI memperingatkan fasilitas kesehatan bahwa perangkat medis seperti monitor pasien atau pompa infus, sering berjalan pada perangkat lunak usang yang rentan terhadap peretasan.

OakBend Medical Center di Texas terkena serangan ransomware besar dari geng yang mengatakan telah mencuri 1 juta rekaman medis pasien. Sebuah laporan menunjukkan bahwa pasien di rumah sakit yang menangani serangan siber tersebut mungkin telah meninggal.

Serangkaian peringatan muncul dengan kesadaran yang berkembang tentang betapa berbahayanya lubang keamanan siber dalam perawatan kesehatan. Organisasi perawatan kesehatan semakin bergantung pada perangkat yang terhubung ke internet untuk melakukan hal-hal seperti melacak catatan pasien dan memberikan obat-obatan.

Mereka kini semakin rentan untuk menjadi target serangan ransomware, yang dapat mencuri data dan mematikan sistem yang mereka gunakan untuk memberikan perawatan pada para pasien.

Para ahli menghabiskan waktu bertahun-tahun dengan frustrasi karena rumah sakit tidak menganggap serius keamanan siber ini. Namun selama pandemi COVID-19, gelombang itu mulai bergeser. Dengan munculnya peringatannya minggu ini, FBI bergabung dengan Kongres dalam menangani kerentanan perangkat medis secara serius.

Awal musim panas ini, para senator mengusulkan undang-undang yang akan mengharuskan Food and Drug Administration (FDA) untuk mengeluarkan pedoman yang lebih teratur seputar keamanan siber perangkat medis. FDA juga meminta lebih banyak kekuatan untuk membuat aturan seputar keamanan siber.



Ada juga lebih banyak kesadaran tentang cara serangan siber dapat melukai pasien, yang enggan diakui oleh banyak orang di layanan kesehatan. Serangan siber di Jaringan Kesehatan Universitas Vermont selama pandemi memberi para peneliti kesempatan untuk menunjukkan dengan jelas bahwa gangguan ini menurunkan perawatan pasien.

Tahun lalu, sebuah survei menemukan bahwa lebih dari dua pertiga organisasi layanan kesehatan yang terkena ransomware memiliki jumlah rawat inap lebih lama untuk pasien dan penundaan prosedur selama serangan. Dalam laporan baru dari think tank di Washington DC, seperempat organisasi yang berurusan dengan ransomware mengatakan mereka memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi.

Insiden seperti peretasan di Pusat Medis OakBend sangat umum akhir-akhir ini sehingga mereka hampir tidak terdaftar di barometer berita nasional. Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa itu terjadi secara teratur - atau bahwa itu sangat berbahaya. Tetapi dengan hal-hal seperti tindakan kongres dan peringatan FBI yang meningkat, para ahli berharap bahwa keamanan siber akhirnya mulai menjadi prioritas.

“Saya yakin kami membuat langkah untuk akhirnya benar-benar menangani ransomware,” kata Oscar Miranda, kepala teknologi untuk perawatan kesehatan di perusahaan keamanan siber Armis, kepada The Verge tahun lalu.

Sumber: voi
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close