Harga BBM Naik, HMI MPO: Inflasi Indonesia Bisa Tembus 9,6 Persen

Harga BBM Naik, HMI MPO: Inflasi Indonesia Bisa Tembus 9,6 Persen


WANHEARTNEWS.COM - Gelombang penolakan terhadapa kebijakan kenaikan harga bahan bakar minyak  (BBM) bersubsidi terus menguat. Terbaru, Himpunan Mahasiswa Islam Majelis Penyelamat Organisasi (HMI MPO), menilai bahwa kenaikan harga BBM akan mempengaruhi inflasi.

Atas dasar kajian, HMI MPO menggelar aksi di depan gedung DPR RI pada Selasa (6/9). Mereka menolak kenaikan harga BBM dan transparansi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).


Ketua Umum PB HMI MPO, Affandi Ismail Hasan, mengungkapkan, kenaikan harga BBM ini akan berdampak pada bertambahnya inflasi. Apalagi, inflasi yang dialami oleh Indonesia saat ini nyaris menyentuh angka lima persen.

Bagi Afandi, kenaikan sekitar 30 persen harga BBM ini akan mengerek angka inflasi sebesar 3,6 persen, dimana setiap kenaikan 10 persen BBM bersubsidi, inflasi bertambah 1,2 persen.

"Kalaupun harga BBM bersubsidi tidak mengalami kenaikan, maka inflasi diprediksikan akan tetap bergerak menyentuh angka 6 persen pada akhir tahun 2022 ini. Artinya jika inflasi naik 3,6 persen sebagai dampak kenaikan harga BBM bersubsidi, maka secara total inflasi Indonesia akan mencapai 9,6 persen. Kenaikan inflasi ini akan sangat memberatkan masyarakat Indonesia," tambahnya.

Affandi juga menuturkan bahwa kenaikan harga BBM bersubsidi sangat berdampak bagi masyarakat, terlebih saat ini perekonomian masyarakat masih berada dalam tahap pemulihan pascapandemi.

Pihak HMI MPO, kata Affandi, menyadari betul bahwa kenaikan harga BBM, khususnya yang bersubsidi yaitu Pertalite dan Solar akan sangat berdampak pada masyarakat.

“Kami datang kesini juga untuk menuntut janji manis Bapak Presiden Jokowi, yang berjanji tidak akan menaikan harga BBM sampai berakhir masa pemerintahannya," ujarnya.

Sumber: RMOL
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close