Laporan PBB: China Lakukan Pelanggaran HAM Pada Muslim Uyghur

Laporan PBB: China Lakukan Pelanggaran HAM Pada Muslim Uyghur


WANHEARTNEWS.COM -  China melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius terhadap etnis Muslim di wilayah Xinjiang, yang sebelumnya diklaim China sebagai kampanye untuk membasmi terorisme dan ekstremisme, menurut pejabat tinggi hak asasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Laporan tersebut, yang disampaikan oleh Dr Michelle Bachelet pada jam-jam terakhir masa jabatannya, dia menemukan pola-pola yang saling terkait dari pembatasan ketat, dan tidak semestinya pada berbagai hak asasi manusia, yang memengaruhi orang-orang Muslim Uighur.

Laporan tersebut mengutip kesaksian dari orang-orang yang diwawancarai. Para saksi menyebut pola penyiksaan atau bentuk lain dari perlakuan atau hukuman yang kejam, dan tidak manusiawi atau merendahkan yang dilakukan oleh China.

Melansir dari The Straits Times, Kamis, 1 September 2022, tempat-tempat suci seperti Kuil Imam Asim di Xinjiang selatan juga telah dihancurkan.

"Pelanggaran hak asasi manusia yang serius telah dilakukan di XUAR (Wilayah Otonomi Uighur Xinjiang) dalam konteks penerapan strategi kontra-terorisme dan kontra-ekstremisme oleh pemerintah,” kata laporan itu.

Penilaian tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang perlakuan terhadap orang-orang yang ditahan di Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan China.

"Tuduhan pola penyiksaan atau perlakuan buruk, termasuk perawatan medis paksa dan kondisi penahanan yang merugikan, seperti juga tuduhan insiden individu kekerasan seksual dan berbasis gender," bunyi laporan tersebut.

Perampasan hak dasar

Tingkat penahanan sewenang-wenang dan diskriminatif terhadap anggota Uighur dan kelompok mayoritas Muslim lainnya, sesuai dengan hukum dan kebijakan, dalam konteks pembatasan dan perampasan hak-hak dasar yang dinikmati secara individu dan kolektif secara lebih umum, dapat merupakan kejahatan internasional, khususnya kejahatan terhadap kemanusiaan.

Laporan itu juga mendesak Beijing, PBB dan dunia untuk memfokuskan pandangannya pada situasi yang digambarkan di Xinjiang. Situasi hak asasi manusia di XUAR juga membutuhkan perhatian dan mendesak pemerintah, badan antar pemerintah dan sistem hak asasi manusia PBB, serta masyarakat internasional secara lebih luas,” katanya.

Namun, China dengan tegas menentang pelepasan oleh Kantor Hak Asasi Manusia PBB dari penilaian terkait Xinjiang, kata Misi Permanen China ke Kantor PBB di Jenewa pada hari Kamis.

Laporan itu didasarkan pada asumsi bersalah, dan menggunakan informasi palsu, serta merupakan lelucon yang direncanakan oleh Amerika Serikat (AS), negara-negara Barat dan pasukan anti-China, kata Liu Yuyin juru bicara Misi Permanen di Jenewa dalam sebuah pernyataannya.

Laporan setebal 49 halaman itu tidak mengacu pada genosida, salah satu tuduhan utama yang dibuat oleh para kritikus China, termasuk AS dan anggota parlemen di negara-negara Barat lainnya.'

Sumber: viva
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close