Raja Charles III, Pangeran Manja yang Suka Bicara dengan Pohon

Raja Charles III, Pangeran Manja yang Suka Bicara dengan Pohon



WANHEARTNEWS.COM - Raja Charles III demikian gelar Pangeran Charles ketika menjadi Raja Inggris menggantikan ibunya, Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada Kamis, 8 September 2022.

Mendiang Ratu Elizabeth sangat populer dan dihormati, tetapi dia meninggalkan keluarga kerajaan yang reputasinya ternoda dan hubungan tegang, termasuk tuduhan rasisme terhadap pejabat Istana Buckingham.

Charles menghadapi tantangan tersebut pada usia 73 tahun. Ia menjadi raja tertua yang naik takhta dalam garis keturunan berasal dari 1.000 tahun lalu, dengan istri keduanya Camilla, yang masih membagi opini publik, sebagai permaisuri.

Menurut Reuters, penentangnya menganggap Charles lemah dan tidak siap untuk peran berdaulat. Dia pernah dianggap aneh karena berbicara dengan tanaman dan masih dikaitkan dengan pernikahan pertamanya yang gagal dengan mendiang Putri Diana.

Namun pendukung mengatakan, itu adalah distorsi dari pekerjaan baik yang dia lakukan, bahwa dia hanya disalahpahami dan bahwa di bidang-bidang seperti perubahan iklim dia telah mendahului waktunya.

Mereka berpendapat dia bijaksana dan peduli dengan sesama warga Inggris dari semua komunitas dan lapisan masyarakat. Badan amal Prince's Trust-nya telah membantu lebih dari satu juta orang muda yang menganggur dan kurang beruntung sejak diluncurkan hampir 50 tahun yang lalu.

"Masalahnya adalah Anda berada dalam situasi yang tidak menguntungkan. Jika Anda sama sekali tidak melakukan apa pun ... mereka juga akan membicarakan Anda tentang itu," kata Charles dalam sebuah film dokumenter TV. "Jika Anda mencoba dan lakukan sesuatu untuk membantu, mereka juga tetap menyoroti."

Sepanjang hidupnya, Charles telah terjebak di antara monarki yang modern, berusaha menemukan tempatnya dalam masyarakat yang cepat berubah dan lebih egaliter, sambil mempertahankan tradisi yang memberi daya pikat pada institusi tersebut.

Ketegangan itu bisa dilihat melalui kehidupan anak-anaknya sendiri.

Yang tertua, William, 40 tahun, sekarang putra mahkota, menjalani kehidupan tugas tradisional, pekerjaan amal dan militer.

Putra bungsu Harry, 37 tahun, tinggal di luar Los Angeles bersama mantan aktris Amerika, Meghan, dan keluarganya, menempa karier baru yang lebih sesuai dengan Hollywood daripada Istana Buckingham.

Saudara-saudaranya, yang dulu sangat dekat, sekarang hampir tidak bisa berbicara.

Sorotan media

Sejak muda, kehidupan Charles menjadi sorotan media. Tidak mengherankan bahwa hubungannya dengan media sering menjadi ujian dan dia tidak merahasiakan pandangannya terhadap paparazzi.

"Saya sebenarnya tidak pandai menjadi bintang pertunjukan. Saya pikir saya orang yang cukup tertutup. Saya tidak siap untuk tampil begitu saja kapan pun mereka ingin saya tampil," katanya pada 1994.

Saat fotonya dalam liburan ski pada 2005 beredar, dia terdengar menyebut media "orang-orang berdarah", dan mengatakan tentang koresponden BBC di kerajaan,  "Saya tidak tahan dengan pria itu. Dia sangat mengerikan."

Sementara media ingin fokus pada kehidupan pribadinya, Charles ingin berbicara tentang masalah sosial dan spiritual, dan tidak pernah segan untuk mengungkapkan pandangannya tentang hal-hal yang dekat dengan hatinya.

Tetapi dengan tindakan seperti mendirikan merek Duchy Originals untuk mempromosikan makanan organik, dan mengatakan bahwa dia berbicara dengan tanamannya dan berjabat tangan dengan pohon ketika dia menanamnya, beberapa media menjulukinya sebagai orang lugu yang lebih suka menjadi petani daripada pangeran.

Dia juga telah dikritik karena pandangan terang-terangan tentang arsitektur, pernah menyebut perluasan modernis yang direncanakan ke Galeri Nasional London sebagai "karbunkel", dan dituduh "perdukunan" untuk advokasi obat-obatan alternatif.

Penulis biografi Tom Bower mengatakan sang pangeran berkomitmen pada isu-isu seperti lingkungan, tetapi keras kepala dan tidak dapat menerima kritik.

"Dia adalah orang yang didorong, yang pasti ingin berbuat baik tetapi tidak mengerti bahwa konsekuensi dari banyak tindakannya menyebabkan banyak masalah," kata Bower.

Kritik telah mereda dalam beberapa tahun terakhir dengan surat kabar mengarahkan perhatian mereka pada putranya Harry, tetapi belum sepenuhnya hilang.

Media melaporkan pada bulan Juni bahwa dia telah terlibat dalam pertengkaran dengan pemerintah mengenai kebijakan dalam mengirim pencari suaka ke Rwanda - sesuatu yang disebut pangeran itu "mengerikan", yang menyebabkan kritik dari para menteri dan surat kabar.

"Jika dia tidak terlalu berhati-hati, mereka yang tidak setuju dengan intervensi politiknya yang provokatif juga dapat menyimpulkan monarki konstitusional Inggris tidak lagi layak dipertahankan," kata Daily Mail dalam editorialnya.

Perhatian pada masyarakat kecil dan lingkungan

Para pendukung mengatakan raja baru adalah orang yang berpikiran serius dengan perhatian yang tulus untuk rakyatnya.

Bagi beberapa orang dia memiliki peran yang mustahil - baik dituduh campur tangan politik jika dia tertarik pada masalah sosial atau mengambil risiko dicap sebagai pangeran yang manja.

"Menurutmu mengapa aku melakukan semua ini selama bertahun-tahun?" katanya dalam wawancara TV 2021 tentang perubahan iklim. "Karena saya memikirkan, dan selalu melakukannya demi generasi berikutnya."

Dalam buku hariannya, Chris Mullin, mantan anggota parlemen Partai Buruh sayap kiri, mengenang kunjungan ke rumah Charles di Clarence House di mana pangeran saat itu berbicara kepada para politisi yang berkumpul tentang amalnya.

"Jangkauan mereka sangat luas, tetapi dia selalu kembali ke titik yang sama: yang muda, terutama yang tidak beruntung, dan bahkan yang jahat," tulis Mullin. "Saya akui saya terkesan. Dia bisa menghabiskan hidupnya untuk kemalasan dan pemanjaan diri."

Pada 1970-an, dengan ekonomi Inggris dalam kesulitan, ia menggunakan uang pesangon Angkatan Laut sebesar 7.400 pound untuk mendanai inisiatif masyarakat.

Kemudian, dengan kota-kota yang dilanda kerusuhan dan meningkatnya pengangguran, Prince's Trust-nya mulai membantu kaum muda yang kurang beruntung memulai bisnis mereka sendiri.

Dari tujuan kampanye terbesarnya - lingkungan - dia sekarang dapat menghibur diri bahwa para pemimpin global telah memenuhi tuntutannya agar mereka mengatasi krisis perubahan iklim.

Pada konferensi COP26 Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diadakan di Inggris pada 2021, Presiden AS Joe Biden memuji kepemimpinan Charles, dengan mengatakan karena dia "segalanya berjalan".

Sumber: tempo
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close