Syarikat Islam: Gelombang Protes BBM Menjadi Wajar karena Rakyat Merasa Negara Makin Tidak Adil

Syarikat Islam: Gelombang Protes BBM Menjadi Wajar karena Rakyat Merasa Negara Makin Tidak Adil


WANHEARTNEWS.COM - Langkah pemerintah yang tetap menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi akan memperparah ketidakadilan yang ada. Hidup rakyat yang sedang susah akibat pandemi akan semakin sulit untuk bangkit.

Begitu kata Sekretaris Jenderal Syarikat Islam (SI) Ferry Juliantono saat berbincang dengan redaksi menanggapi keputusan pemerintah menaikkan harga BBM, Senin (5/9).


Menurutnya, jika kebijakan keuangan negara masih condong pada neoliberalisme, maka pemihakan pemerintah bukan pada rakyat, melainkan kepada pasar.

“Makanya, keadaan rakyat saat ini sedang susah karena pandemi kemarin, sekarang tetap ditekan lagi dengan kenaikan harga BBM,” tegasnya.

Ferry mengingatkan bahwa kenaikan BBM akan menyebabkan inflasi yang tinggi dan bisa membuat sebagian besar rakyat jatuh bangun untuk bertahan hidup.

Baginya keputusan pemerintah ini salah dan bisa menimbulkan dampak sosial politik yang besar. Adapun gelombang protes rakyat menjadi wajar ketika aspirasi mereka semakin tidak terdengar.

“Ada perasaan umum di masyarakat, negara kita makin tidak adil,” tutup  Ferry yang juga pernah dipenjara selama setahun karena menentang kenaikan harga BBM pada tahun 2008. 

Sumber: RMOL
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close