Usai PHK Massal Karyawan, Twitter Putus Kontrak 5.500 Karyawan tanpa Peringatan

Usai PHK Massal Karyawan, Twitter Putus Kontrak 5.500 Karyawan tanpa Peringatan


WANHEARTNEWS.COM - Twitter memutus kontrak sejumlah besar karyawan pada Sabtu (14/11/2022), yang memengaruhi 4.400 hingga 5.500 pekerja, menurut Casey Newton dari Platformer.

Seperti dicatat oleh Platformer dan dikonfirmasi oleh laporan lain dari Axios dan CNBC, sebagian besar karyawan kontrak tidak menerima pemberitahuan apa pun bahwa mereka telah dihentikan.

Mereka baru mengetahuinya setelah kehilangan akses ke email perusahaan dan sistem komunikasi internal, dilansir laman The Verge, Senin (14/11/2022).

Pemutusan hubungan kerja tersebut mengikuti PHK massal yang berdampak sekitar setengah dari karyawan Twitter dan memangkas 15 persen dari tim kepercayaan dan keamanannya.


Platformer pertama kali melaporkan tentang pemecatan massal pada Sabtu malam, yang menjangkau karyawan yang berbasis di AS dan global yang bekerja di moderasi konten, real estat, pemasaran, teknik, dan departemen lainnya.

Twitter dilaporkan gagal memberi tahu manajer tentang PHK ini juga, yang tidak menyadari rekan mereka telah diberhentikan sampai setelah melihat bahwa akun mereka telah dinonaktifkan di sistem Twitter.



Menurut email internal yang dikirim ke para karyawan kontrak dan diperoleh oleh Insider (yang menurut Insider tidak diterima oleh kontraktor sampai setelah mereka mengetahui bahwa akun mereka telah dikunci), Twitter menjelaskan bahwa pemutusan hubungan kerja adalah bagian dari "prioritas ulang dan penghematan."


Email tersebut juga mengabarkan bahwa hari terakhir mereka adalah hari ini Senin, (14/11/2022), tetapi mereka tidak diharapkan melakukan apa pun.

Sumber: suara
Posting Komentar (0)
Lebih baru Lebih lama

Daily News

quiz

sobar

bebegig

$results={3}
close